Goldblatt, David - Aesthetics. 46. Fakin’ It Is There Authenticity in Commercial Music?

Nama : Muhammad Syukur Alfian
NPM : 202146500959
Kelas : R3L

Fakin’ It Is There Authenticity in Commercial Music?

Theodore Gracyk

 

Kami menyebut banyak hal “palsu,” “tidak autentik,” atau “palsu”—seratus palsu uang dolar, misalnya, atau lukisan Rembrandt palsu. Kami menilai orang sebagai “tidak autentik”—ketika, misalnya, mereka mengungkapkan perasaan yang tidak mereka miliki. Dan kita sering mendengar konsep yang diterapkan pada musik komersial. Tapi apa artinya dalam konteks ini? Pertimbangkan beberapa kasus.

 

Pada bulan Maret 1965, grup musik Inggris The Yardbirds memperdebatkan lagu mana yang akan direkam sebagai single mereka berikutnya. Sebagian besar grup ingin merekam “For Your Love,” sebuah lagu yang ditulis oleh seorang penulis lagu komersial, tetapi gitaris Eric Clapton ingin melanjutkan lagu mereka praktek mapan meliputi musik Afrika-Amerika. Dia mengusulkan sebuah lagu oleh salah satu dari pendiri musik “jiwa”, Otis Redding. Yakin bahwa keputusan musik dibuat di respon terhadap tekanan komersial terjual habis, Clapton berpisah dengan The Yardbirds ketika mereka memilih lagu pop. Dengan pengaturan bongo yang sangat tidak biasa dan harpsichord, “For Your Love” kemudian menjadi Top 10 hit di Inggris dan tangga lagu pop Amerika. Clapton, tentu saja, menjadi salah satu gitaris paling terkenal di era music rock.

 

Satu dekade kemudian, The Ramones menyulut gerakan punk rock dengan memainkan pertunjukan regular di kota New York. Suara mereka yang sederhana dan dipreteli secara luas dianut sebagai yang ekstrem antitesis musik "rock" seperti yang berkembang di tangan pemain virtuoso seperti Clapton. “Tidak ada yang kami lakukan yang dibuat-buat,” jelas drummer Tommy Ramone, menyangkal dengan jelas fabrikasi seperti jaket kulit yang serasi dan penggunaan nama belakang yang sama. Di dalam dua tahun, punk rock bertahan di London. Begitu juga dukungan yang lebih luas dari DIY (do-it-diri Anda sendiri) estetika yang menolak rekaman untuk label musik besar, membuat banyak orang Inggris ke menolak Sex Pistols and the Clash sebagai "posers", yaitu, sebagai punk palsu.

 

Masalah yang diangkat kasus ini untuk musik populer adalah sebagai berikut: Keaslian hamper universal dipandang sebagai nilai estetika yang penting. Namun, banyak skeptis bersikeras bahwa itu "tidak berarti" untuk menerapkan ide keaslian musik komersial. (Ini adalah tampilan dari Hugh Barker dan Yuval Taylor dalam buku mereka Faking It: The Quest for Authenticity in Musik Populer.) Sama sekali tidak ada fitur musik komersial, kata orang yang skeptis, bahwa memungkinkan kita untuk menilai semua itu sebagai otentik atau tidak otentik. Sama seperti kita mengatakan bahwa kita melihat matahari terbit, tetapi matahari tidak benar-benar terbit, kita dapat mengatakan bahwa "musik kami" adalah "tetap nyata"—tapi ini tidak pernah benar. Dan bahkan jika kita tidak setuju dengan pernyataan luas ini, skeptic akan terus menunjukkan bahwa subkultur yang berbeda sangat tidak setuju tentang aspek mana dari musik membuat jenis musik komersial tertentu menjadi otentik, dan mengapa mereka melakukannya. Dengan tidak adanya kriteria yang kuat, skeptis berpendapat, mengklaim bahwa setiap bagian dari musik komersial adalah atau tidak otentik tidak memiliki surat perintah nyata.

Tujuan dalam esai ini adalah untuk membedakan berbagai pengertian di mana konsep otentik memang memiliki aplikasi untuk musik populer komersial. Namun, pertama-tama, mari kita pertimbangkan pengaturan umum di mana kami menemukan musik komersial, yang sebagian besar bertepatan dengan musik populer. Musik paling populer yang didengar oleh kebanyakan orang—baik itu rock, hip-hop, atau country—dibuat, didistribusikan, dan dikonsumsi sebagai musik rekaman. Bahkan ketika kita mendengar pertunjukan langsung, sebagian besar musik itu dibawakan oleh musisi profesional yang mendapatkan uang dengan menyediakan musik untuk non-musisi. Jadi, dalam konteks ini, bagaimana otentik berbeda dari yang tidak otentik?

 

Asumsi yang masuk akal tentang gagasan otentisitas adalah bahwa ia hanya muncul dalam konteks di mana kebalikannya, yang palsu, adalah mungkin. Lirik lagu Simon dan Garfunkel "Fakin' Ini" adalah tentang hubungan antara seorang pria dan seorang wanita di mana pria khawatir bahwa dia memalsukan perasaannya untuknya. Lagu itu menunjukkan bahwa dia merasa seperti ini tentang kehidupan di umum, bahwa tidak ada hubungannya yang nyata. Pada gilirannya, kami, penonton lagu tersebut, dapat tanyakan apakah Paul Simon, penulis lagu dan penyanyi, otentik dalam hubungannya dengan kita, penontonnya. Saya ingin berargumen bahwa meskipun otentisitas itu relasional, ada beberapa yang berbeda hubungan ikut bermain dengan musik komersial.

 

Contoh yang baru saja dikutip menggarisbawahi satu konsep keaslian, yaitu ekspresif keaslian, yang menyangkut emosi. Sekarang, banyak orang—termasuk John Lennon— mengklaim bahwa tidak mungkin ada keaslian ekspresif dalam seni komersial. (Lennon menolak banyak lagu Beatles yang dia tulis sebagai untuk "pasar daging.") kritikus dan ahli teori musik populer, Simon Frith, yang dulunya berpikir sebaliknya, setuju. Namun, pandangan Frith cukup kompleks.

 

Pertimbangkan sebuah lagu yang dinyanyikan oleh penyanyi blues Delta klasik, Robert Johnson, dan yang dinyanyikan oleh bluesman modern, John Hammond. Menurut penilaian beberapa penggemar, nyanyian Johnson lebih otentik dari Hammond. Namun, menurut Frith, jika keduanya terdengar sama-sama otentik bagi Anda, mereka sama-sama otentik. Tapi apa artinya ini adalah pribadi itu keaslian sebenarnya hanyalah sebuah “mitos”, sebuah “efek ideologis” untuk mendukung penilaian selera.

 

Namun, Frith menyadari bahwa, dalam musik komersial, ada cara menggambar sebuah garis. Namun, pada akhirnya merupakan garis antara berbagai jenis konsumen. Orang-orang yang hanya tidak peduli tentang perbedaan antara yang asli dan yang palsu adalah penggemar musik pop. Penggemar rock sejati adalah mereka yang peduli dengan perbedaan. Jadi, jika Elton John diadili tidak otentik, itu tidak ada hubungannya dengan kegagalannya untuk mengekspresikan emosi yang tulus. Dia berasal dari klasifikasinya sebagai bintang pop. Mari kita asumsikan Frith berpikiran sama berlaku untuk musik country dan hip-hop, di mana ada perselisihan paralel antara apa itu palsu dan apa yang asli.

 

Sebagai seorang filsuf, saya mencari argumen yang mendukung suatu posisi. Argumen Frith adalah sulit ditemukan. Argumennya terhadap keaslian nyata dalam musik komersial didasarkan pada klaim bahwa kami menyukai apa yang kami sukai di ranah komersial karena menawarkan pengalaman "yang melampaui duniawi." Kami merasa bahwa musik itu berharga ketika ia menawarkan kami "yang baru" semacam pengenalan diri”, yang kemudian dapat digambarkan secara keliru oleh pendengar sebagai keaslian. Jadi keaslian adalah "kualitas yang dirasakan" dari musik, bukan tujuan ciri musiknya. Dengan demikian, ini seperti gerakan matahari yang dirasakan saat matahari terbenam. Itu fakta obyektif dari masalah ini adalah bahwa itu tidak benar-benar ada.

 

Namun, apa yang ditawarkan Frith dalam argumen adalah apa yang disebut para filsuf sebagai dilema palsu. Muara memberi kita pilihan antara satu nilai — “rasa istimewa” yang dirasakan — dan lain—keaslian asli. Namun, dia berasumsi, secara tidak benar, bahwa pilihan ini adalah— saling eksklusif. Pertimbangkan kekhususan, misalnya, yang ditemukan jutaan orang dalam musik bluegrass. Mereka menanggapi sesuatu dalam musik. Kenapa ini tidak bisa kekhususan terdiri, sebagian, dalam tingkat keasliannya yang tinggi?

Lebih jauh lagi, analisis Frith dapat dituduh sebagai egosentris. Dia mengklaim bahwa saya hanya merasa bahwa musik itu istimewa ketika itu mendorong saya untuk terlibat dalam refleksi diri. Ini mengabaikan kemungkinan keaslian sosial—yaitu, kemampuan musik untuk berekspresi nilai-nilai budaya bersama. Saya dapat menghargai musik yang tidak mempromosikan aktivitas self-refleksi—ketika, misalnya, saya melihatnya sebagai sarana untuk menghadapi perspektif dan nilai orang yang saya kenal sangat berbeda dari diri saya sendiri. Salah satu grup favorit saya adalah kelompok "penduduk dusun" awal, Keluarga Carter. Meskipun saya percaya bahwa penampilan mereka dari musik mereka spesial, saya biasanya tidak mengidentifikasi dengan penyanyi atau lagunya mereka menyanyi. Poin saya diilustrasikan dengan membandingkan penampilan mereka dengan Gillian Welch, yang sesering mungkin berusaha terdengar seperti Keluarga Carter. Saya menyarankan itu tidak peduli seberapa "istimewa" penampilan Gillian Welch bagi Anda, atau apakah itu memberi Anda kesempatan yang sama untuk refleksi diri sebagai Keluarga Carter, kami masih dihadapkan dengan fakta bahwa tindakan Welch menyalin suara Keluarga Carter tujuh dekade setelah fakta menghasilkan musik yang tidak selalu mengekspresikan nilai-nilai yang dimiliki bersama dengan Keluarga Carter. Dia benar-benar semacam palsu.

Argumen Frith tampaknya berlanjut dengan cara berikut. Karena keaslian batu adalah "dibangun" melalui isyarat musik dan visual yang tidak menandakan keaslian yang sama dalam genre musik komersial lainnya, keaslian adalah efek ideologis gaya. Karena itu keaslian adalah nilai jual dan bukan dasar nyata untuk menilai sebuah lagu atau pertunjukan. Batumusik tidak lebih mampu mengekspresikan sesuatu yang otentik secara pribadi daripada musik pop. Satu-satunya perbedaannya adalah bahwa penggemar rock — dan mungkin, penggemar country dan hip-hop — bersikeras menggunakan "wacana" keaslian.

Tapi mengapa kehadiran konvensi musik untuk keaslian menyangkal kemungkinan? keaslian? Cincin kawin adalah simbol pernikahan konvensional dan nilai-nilai kehidupan pernikahan, dan pernikahan itu sendiri merupakan status sosial yang berkembang. Namun tetap terjadi bahwa pria yang melepas cincin kawinnya sebelum memukul wanita di bar lajang sedang berlatih sebuah penipuan. Untuk sebagian besar, konstruksi sosial dan konvensi merupakan konteks yang mendasari yang memungkinkan untuk mengajukan pertanyaan tentang keaslian. Pernikahan mungkin merupakan konstruksi sosial, tetapi otoritas imigrasi di Amerika Serikat masih membedakan antara pernikahan yang nyata dan yang palsu yang dirancang hanya untuk mendapatkan "pernikahan" pasangan kartu hijau. Blues mungkin gaya konvensional, tapi masih bisa lebih dan pertunjukan blues yang kurang otentik. Mencoba untuk mendapatkan kembali pengaruh komersialnya yang hilang, the record Electric Mud menampilkan salah satu pencipta blues elektrik, Muddy Waters, membawakan aransemen psychedelic dari lagu Rolling Stones “(I Can’t Get No) Kepuasan." Apa pun itu, seorang Afrika-Amerika yang meniru peniru Inggrisnya bukanlah blues asli. Namun, motif komersial tidak menjelaskan segalanya—catatan lain untuk menguangkan tren populer, Penyanyi Folk Waters sebelumnya, menampilkan beberapa yang paling penuh perasaan penampilan karirnya yang panjang.

Dalam sisa esai ini, saya akan membedakan lima jenis keaslian yang terjadi dalam musik komersial. Dalam membedakan ini, saya akan membangun filosofi Denis Dutton's gagasan bahwa "oposisi yang signifikan ... adalah antara pertunjukan artistik yang direpresentasikan dengan benar dan salah menggambarkan pertunjukan artistik.” Dengan kata lain, sesuatu itu autentik jika benar-benar adalah apa yang kita pikirkan dan bukan hanya karena kita berpikir begitu. Dengan mengurangi keaslian menjadi apa yang hanya dirasakan penggemar, teori Frith tidak mengizinkan keyakinan yang benar dan salah tentang keaslian.

 

Dutton dan yang lainnya telah dengan berguna membedakan antara dua pengertian mendasar dari keaslian: Ada keaslian nominal dan ada keaslian ekspresif. (Beberapa penulis memberi label keaslian "historis" dan "pribadi", tetapi seperti yang akan dijelaskan oleh argumen saya, keaslian sejarah hanyalah satu dimensi dari nominal, dan pribadi. hanyalah salah satu jenis ekspresif.) Secara singkat, keaslian nominal melibatkan "benar" identifikasi asal-usul, kepenulisan, atau asal-usul suatu objek.” Keaslian ekspresif lebih sulit dipahami, melibatkan seni yang "mengekspresikan nilai-nilai otentik dari pembuatnya." Sekarang, mari membagi keaslian ekspresif dan nominal sampai kita memiliki total lima macam. Saya akan berdebat bahwa semua lima jenis muncul dengan musik komersial. Tiga yang pertama adalah nominal, melibatkan label di mana kita berpikir tentang apa yang kita dengar. Dua yang terakhir adalah ekspresif. Kita dapat gambarkan jenis-jenis ini dengan bantuan berbagai jenis pertanyaan yang dapat kita ajukan, sebagai berikut :

1.                          * Keaslian autografis. (Apa itu? Apakah itu yang disajikan sebagai keberadaan?)

2.                          * Keaslian sonik. (Apakah musiknya terdengar seperti seharusnya?)

3.                          * Keaslian kinerja. (Bagaimana suara dihasilkan? Apakah pertunjukan dilakukan

keluar sesuai dengan instruksi determinatif yang diberikan oleh artis dan/atau sesuai dengan itu

dengan tradisi kinerja yang relevan? Dengan kata lain, apakah mereka membuat suara di

jalan yang benar?)

4.                          *  Keaslian sosial. (Apakah musik mencerminkan nilai-nilai bersama komunitas musisi?)

5.                          *  Keaslian atau ketulusan pribadi. (Apakah kinerja mencerminkan nilai-nilai?penampil?)

 

Jika salah satu dari tiga pertanyaan pertama muncul secara sah untuk musik komersial, saya akan melakukannya banyak hal untuk menunjukkan bahwa otentisitas bukan hanya soal bagaimana musik itu dipersepsikan penerimaannya.

Misalnya, saya kadang-kadang keluar dari cara saya untuk menonton peniru Elvis. Sekarang saya berharap peniru Elvis memiliki keaslian sonik, terdengar seperti Elvis Presley. Namun, perhatikan bahwa terdengar seperti Elvis tidak membuat seseorang menjadi peniru Elvis. Charlie Rich sering terdengar seperti Elvis, tapi dia tidak menirunya. Mereka hanya dua pria dengan suara serupa bekerja dalam genre musik yang sama. Selanjutnya, keaslian sonik tidak menjamin keaslian kinerja. Saya telah berulang kali menolak kesempatan untuk mendengar band rock Rain, kuartet profesional yang karirnya dikhususkan untuk menduplikasi tampilan dan suara The Beatles. Iklan untuk kuartet menggambarkan mereka sebagai pel yang menyenangkan tahun-tahun awal mereka. Masalahnya adalah iklan juga menampilkan grup secara penuh Sersan. Lada tanda kerajaan. Tapi Sersan. Pepper's bukanlah kumpulan lagu. Ini adalah album, dan hanya ada sebagai rekaman. Sementara kami sekarang memiliki teknologi yang memungkinkan pertunjukan langsung Sersan. Pepper's, The Beatles sendiri tidak. Untuk mensimulasikan penampilan The Beatles Sgt. Panggung Pepper bertentangan dengan asal-usulnya sebagai pencapaian studio daripada sebagai lagu untuk pertunjukan langsung. Tidak pernah ada apakah ada pertunjukan Beatles seperti itu, juga tidak mungkin ada. Masalah yang sama tidak muncul dengan peniru Elvis.

Seperti semua pertunjukan musik, musik komersial menimbulkan pertanyaan tentang kepenulisan dan keaslian autografis. Tapi sekali lagi, lagu dan rekaman lagu menyediakan masalah yang sedikit berbeda. Ketika Kurt Cobain membawakan sebuah lagu yang dia sebut “Where Did Kamu Tidur Semalam?” itu penting bagi Cobain bahwa dia percaya itu "ditulis oleh" perut buncit. Tapi Cobain salah. Dia tidak tahu tentang game komersial yang dimainkan oleh Leadbelly (Huddie Ledbetter) dan musisi folk lainnya dari waktu sebelumnya, yang sering mengklaim hak cipta atas aransemen lagu yang sudah ada dalam domain publik. Lagunya hamper pasti mendahului kelahiran Leadbelly. Sementara Cobain mungkin tidak bermaksud menyesatkannya penonton, kesalahan atribusinya terhadap lagu mendistorsi cara penggemar Cobain berhubungan dengannya.

Rekaman juga bisa autentik atau tidak autentik. Tapi ini datang dalam dua jenis. Pertama, seperti halnya pemalsuan dan pemalsuan dalam banyak seni, ada kesalahan penggambaran asal-usul. Dalam beberapa kasus itu disengaja. Anda dapat pergi ke Walmart dan membeli koleksi murah hit rock and roll "oleh artis asli" yang seringkali bukan rekaman hit asli, melainkan rekaman baru yang dibuat beberapa dekade kemudian oleh penyanyi yang menguangkannya. Ada juga dosa kelalaian, seperti halnya Bob Dylan's Blood di album Tracks. Sampai hari ini, itu memuji musisi yang bermain hanya di satu lagu, tanpa mencantumkan nama musisi yang bermain di setengahnya rekaman. Jadi Eric Weissberg secara keliru dianggap oleh banyak orang bertanggung jawab atas gitar karya Chris Weber.

Rekaman sangat rentan terhadap ketidakotentikan sonik. Ini muncul ketika rekaman remix dan sebaliknya diubah tanpa pengakuan yang tepat. Misalnya, Pearl Jam's debut album, Ten, telah dirilis dalam "edisi mewah," dengan dua versi digital. Satu jelas diberi label "remix," di mana banyak aspek dari produksi suara asli telah telah diubah agar terdengar lebih kuno. Namun, "remaster" dari "asli" album juga telah diubah tanpa pemberitahuan. Level volumenya telah dinaikkan, membuatnya terdengar lebih bertenaga. Namun, untuk melakukan ini, volume bagian yang lebih tenang adalah seragam meningkat, menghilangkan dinamika asli — gerakan musik dari lebih tenang ke bagian yang lebih keras—dan meredam rasa kontras ekspresif apa pun. Namun perubahan radikal ini untuk "campuran asli" tidak dijelaskan kepada pembeli.

Mengapa kita harus peduli dengan keaslian nominal ini? Karena dalam ketidakhadiran mereka, keaslian ekspresif tidak dapat menjadi nilai musik yang penting. Arti dari setiap music pekerjaan dan makna yang lebih bernuansa dari kinerjanya tergantung pada kapan dan di mana mereka diproduksi. Tidak peduli berapa banyak peniru Elvis terdengar seperti Elvis, dua puluh satu-pemain abad tidak dengan demikian mengungkapkan tingkat kedagingan yang sama seperti yang dilakukan Elvis. Elvis musik dan tarian Afrika-Amerika yang disesuaikan dalam konteks yang ditransfer stereotip tentang seksualitas Afrika-Amerika untuk apropriasi tersebut. Biaya seksual musik awalnya bergantung pada eksploitasi stereotip dan tabu. Sebaliknya, Peniru Elvis abad kedua puluh satu menjual nostalgia kepada kita.

Sebuah pertanyaan yang mengganggu muncul dengan keaslian sosial. Tradisi kritis yang hidup bersama oleh musisi dan penonton memberikan keaslian ekspresif untuk pertunjukan di non-Barat tradisi “rakyat”. Tidak ada tradisi bersama yang paralel untuk budaya komersial. Dengan seni komersial, apakah kesuksesan komersial merupakan indikator terbaik kita tentang keaslian sosial? Tetapi seni massa yang sukses dengan mudah melintasi batas-batas budaya. Film Schwarzenegger yang sama adalah tersedia di DVD di Beirut, Shanghai, dan Des Moines, dan sekarang lebih mudah untuk mendapatkannyarekaman Beatles bajakan di Eropa Timur dan Asia daripada di Amerika Serikat dan Inggris. Sulit untuk mendalilkan makna bersama yang akan membangun hiburan ini sebagai apa pun kecuali generik dan dangkal. Haruskah kita kemudian mendukung posisi komersial itu? keberhasilan umumnya menunjukkan kurangnya keaslian komunal dan pribadi?

Sama sekali tidak. Musik adalah bagian penting dari ingatan kolektif kita, dan musik dengan yang kita identifikasi bersama merupakan dasar atau “perekat” penting bagi identitas kolektif kita. Jadi musik secara ekspresif otentik dari suatu kelompok kapan pun itu mencerminkan dan memperkuat keyakinan dan nilai-nilai yang dianut oleh kelompok sosial atau subkultur yang dapat diidentifikasi secara independen.

Sebagai contoh pribadi, anak-anak saya adalah seperempat Spanyol. Saya mengatakan ini secara lengkap pengetahuan tentang kontinjensi historis yang terlibat dalam pelabelan mereka seperti itu. Tergantung pada warisan ini, musik flamenco lebih otentik "milik mereka" daripada musik pop Jepang. Tetapi relatif terhadap kenyataan hidup saat ini dari anak-anak saya dan rekan-rekan mereka, musik pop Jepang mungkin secara ekspresif lebih otentik, baik pada tingkat pribadi maupun kolektif. Historis tradisi kurang penting dalam memperbaiki keaslian musik komersial daripada untuk musik klasik dan asli. Dalam budaya komersial, keaslian ekspresif lebih mungkin muncul sebagai fungsi relevansi gaya, relatif terhadap kelompok dan subkultur tertentu dalam khalayak massa yang lebih besar.

Jadi kita dapat mengakui bahwa identitas budaya dan indikator keaslian musik adalah kontingen secara historis, dan masih membedakan antara ekspresif otentik dan tidak otentikmusik komersial. Kami akan menentukan yang mana dengan memetakan satu set fakta sosial ke yang lain, bukan dengan membandingkan musik dengan sesuatu yang "alami" berdiri."di belakang" itu.

Di atas segalanya, keaslian harus dipetakan dengan kepekaan terhadap karakter poliglot dari kebanyakan masyarakat. Tidak ada satu gaya musik yang dapat mengklaim keasliannya di San Antonio, San Francisco, atau San Juan. Hari ini, hip hop mungkin tampak lebih otentik "hitam" daripada hal lain adalah, tetapi, mengutip sarjana lain, “Amerika kulit hitam bukanlah monolitik kelompok,” jadi “banyak, bahkan kontradiktif, versi kegelapan hidup berdampingan.” Begitu juga akan beberapa musik "hitam" otentik. Musik komersial berhasil, sebagian, karena memang demikian tidak mengharuskan kita untuk mengidentifikasi dengan salah satu gaya sebagai musik otentik untuk tempat dan waktu kita. Akibatnya, pastiche musik mungkin sangat otentik bagi penduduk industry bangsa di abad kedua puluh dan dua puluh satu. Sebelum kami menutup iklan apa pun musik dengan alasan bahwa itu sintetis dan tidak autentik, dan sebelum kami memuji Carter Family atau musik bluegrass sebagai mode musik country paling otentik, mari kita ingat bahwa Keluarga Carter mencari dan mengatur musik Afrika sebagai musik dusun. Banjo berasal dari Afrika, dan bluegrass adalah penggabungan dari musik tradisional Appalachian dan jazz, dimainkan dengan instrumen yang diambil dari tradisi Italia dan Afrika-Amerika. Kurangnya kemurnian bukanlah bukti ketidakotentikan, dan bukan juga keaslian sonik maupun pelestarian tradisi sejarah dapat menjamin keaslian ekspresif.

REVIEW :

Karya tulis bagian ini berjudul “Fakin’ It Is There Authenticity in Commercial Music?” yang jika di artikan adalah Apakah Ada Keaslian dalam Musik Komersial?

Karya tulis ini membahas permasalahan hal otentik atau keaslian dari suatu karya music/lagu,karena di anggap apakah masih ada unsur keaslian dalam setiap lagu?. Di karya tulis ini ada beberapa tokoh dan mereka menyerukan pendapatnya masing – masing apa itu hal otentik/keaslian dalam sebuah lagu/music, dan tentunya pendapat mereka menimbulkan pro dan kontra.

Ada tokoh yang bernama Frith dia ber argument, bahwa keaslian music terdapat pada “kualitas music” tersebut, dan bahwa musik itu berharga ketika ia menawarkan kami "yang baru" semacam pengenalan diri”, yang kemudian dapat digambarkan secara keliru oleh pendengar sebagai keaslian. Jadi keaslian adalah "kualitas yang dirasakan" dari musik, bukan tujuan ciri musiknya.

Akan tetapi argument Frith membuat para filsuf dilemma dan di anggap berasumsi secara tidak benar karena ia mengklaim bahwa musik itu istimewa ketika mendorong saya untuk terlibat dalam refleksi diri. Ini mengabaikan kemungkinan keaslian sosial—yaitu, kemampuan musik untuk berekspresi nilai-nilai budaya.

Ya argument Frith di anggap keliru karena  keaslian adalah nilai jual dan bukan dasar nyata untuk menilai sebuah lagu/music.

Adalagi tokoh yang menurut saya ia menyerukan pendapat yang masuk akal, ia bernama Dutton

Dutton dan yang lainnya telah membedakan antara dua pengertian mendasar dari keaslian: Ada keaslian nominal dan ada keaslian ekspresif. (Beberapa penulis memberi label keaslian "historis" dan "pribadi", tetapi seperti yang akan dijelaskan oleh argumen , keaslian sejarah hanyalah satu dimensi dari nominal, dan pribadi. hanyalah salah satu jenis ekspresif.) Secara singkat, keaslian nominal melibatkan "benar" identifikasi asal-usul, kepenulisan, atau asal-usul suatu objek.” Keaslian ekspresif lebih sulit dipahami, melibatkan seni yang "mengekspresikan nilai-nilai otentik dari pembuatnya." Sekarang, mari membagi keaslian ekspresif dan nominal sampai kita memiliki total lima macam. bahwa semua lima jenis muncul dengan musik komersial. Tiga yang pertama adalah nominal, melibatkan label di mana kita berpikir tentang apa yang kita dengar. Dua yang terakhir adalah ekspresif. Kita dapat gambarkan jenis-jenis ini dengan bantuan berbagai jenis pertanyaan yang dapat kita ajukan, sebagai berikut :

1. Keaslian autografis. (Apa itu? Apakah itu yang disajikan sebagai keberadaan?)

2. Keaslian sonik. (Apakah musiknya terdengar seperti seharusnya?)

3. Keaslian kinerja. (Bagaimana suara dihasilkan? Apakah pertunjukan dilakukan

keluar sesuai dengan instruksi determinatif yang diberikan oleh artis dan/atau sesuai dengan itu

dengan tradisi kinerja yang relevan? Dengan kata lain, apakah mereka membuat suara di

jalan yang benar?)

4.  Keaslian sosial. (Apakah musik mencerminkan nilai-nilai bersama komunitas musisi?)

5.  Keaslian atau ketulusan pribadi. (Apakah kinerja mencerminkan nilai-nilai?penampil?)

 

Jika salah satu dari tiga pertanyaan pertama muncul secara sah untuk musik komersial, saya akan melakukannya banyak hal untuk menunjukkan bahwa otentisitas bukan hanya soal bagaimana musik itu dipersepsikan penerimaannya.

Yaa mungkin pendapat ini sedikit logis daripada pendapat sebelumnya, sekian review dari saya , terima kasih

 

 


Komentar